SEJARAH DELTAMANIA


 WE ARE DELTAMANIA SIDOARJO


   The Lobster Deltras Sidoarjo beruntung mempunyai pendukung setia seperti Deltamania. Selain andal memompa semangat dan rajin memberi masukan, Deltamania juga akrab dengan kelompok suporter lain.

   Deltamania berdiri tanggal 16 Februari 2001 yang dibidani oleh 5 orang gila bola, yaitu M. Hassanudin (Bob Hasan), Reza Panggabean, Nur Wak, Budi Pamulung, dan juga Iwan Sumantri. Deltamania lahir sebagai buntut dari pindahnya Gelora Dewata (GeDe) Bali ke Sidoarjo dan berganti nama menjadi Gelora Putra Delta (GPD). Pada awal kelahirannya, Deltamania menggunakan kostum kebesaran Putih sebagai tanda pihak netral dalam kanca suporter di Jatim yang telah muncul bermacam-macam corak warna. Aremania misalnya dengan atribut biru warna khasnya, Bonekmania dengan corak hijau yang melegenda, serta juga Ultrasmania dengan warna kuning.

   Awalnya Deltamania kesulitan dalam mencari anggota, disamping karena prestasi GPD waktu itu sedang terpuruk dipapan bawah kompetisi, juga karena Sidoarjo merupakan basis dari pendukung Persebaya atau yang dikenal dengan Bonekmania selama bertahun-tahun.

   Namun setelah ditengah kompetisi prestasi GPD beranjak naik, maka perlahan-lahan banyak juga masyarakat Sidoarjo yang tertarik untuk bergabung bersama Deltamania. Sampai pada akhir musim jumlahnya sungguh diluar dugaan banyaknya seiring dengan lolosnya GPD dari lubang jarum degradasi ke Divisi I. Pada musim kompetisi tahun 2002 Deltamania berganti warna kebesaran menjadi merah mengikuti corak kostum GPD. Jumlahnya pun makin bertanbah banyak.

   Jumlah yang begitu banyak semakin menggelembung ketika musim kompetisi 2003 mulai bergulir. Hal itu dipicu oleh prestasi bagus GPD yang telah berganti nama menjadi Deltras Sidoarjo setelah dibeli oleh Pemkab Sidoarjo diawal musim. Disamping itu juga karena materi pemain Deltras di musim itu layak disebut sebagai yang terbaik dalam sejarah berdirinya GPD atau Deltras. Siapa yang tidak mengenal sosok Budi Sudarsono di sektor depan Deltras, I Putu Gede sebagai kapten kesebelasan, serta duo bek sayap Anang Ma’ruf di kanan dan Isdiantono di kiri, Serta Agung Prasetyo di bawah mistar gawang. Semua itu masih ditopang oleh trio pemain asing yang berkualitas, Adolfo Souza dengan goyang sambanya di sektor depan bersama Jean Michel Babouaken serta Eduardo Chacon di barisan belakang. Prestasi Deltras waktu itu sangatlah bagus, bahkan sempat menguasai puncak klesemen sementara.

   Namun sayang prestasi itu tidak berlanjut sampai akhir musim, sehingga animo besar Deltamania itu pun perlahan-lahan mulai menyurut. Hal itu terus terjadi dimusim 2004, 2005, dan juga musim 2006 yang menandai sebagai musim suram Deltras Sidoarjo di kanca Divisi Utama Liga Indonesia. Dalam musim-musim itu Deltras berturut-turut lolos dari lubang degradasi berkat kebijakan dari PSSI.

   Pada musim 2007 animo Deltamania untuk datang ke stadion mulai beranjak naik seiring dengan membaiknya prestasi Deltras. Dengan diperkuat duo Argentina dilini tengah, yaitu Jose Sebastian Vasquez dan Claudio Damian Pronetto, Deltras mampu bertahan di papan atas Divisi Utama Liga Indonesia sepanjar musim 2007 berlangsung. Semua itu berimbas dengan lolosnya Deltras ke babak 8 besar untuk pertama kalinya.

  Pada musim 2008 animo Deltamania kembali menurun, ini disebabkan karena jeleknya permainan Deltras. Meski sudah diperkuat pemain sekaliber G. chena. pada musim ini Deltras terdegradasi ke divisi utama. Pada musim 2009/2010 deltras membuat kejutan. dengan tim ala kadar DELTRAS mampu menjadi runner-up Divisi utama dan promosi ke ISL

   Musim 2010/2011 lebih mirip roller coaster. penampilan yang menjanjikan di awal musim dengan melibas Persib dan Sriwijaya masing -masing 4 - 1 dan 3 - 1. sayang Deltras gagal melanjutkan tren positif ini... meski delalu menang dikandang, tetapi Deltras seperti Lobster tanpa supit ketika bermain di tandang. akhir musim Deltras menduduki peringkat 13 . Dan dimusim 2011-2012 prestasi Deltras Fc yang sempat bertahan di Liga teratas Indonesia yakni Indonesia Super League harus kembali degradasi . di musim 2011-2012 tim Deltras fc berada di peringkat 17 dari 18 tim yang berlaga . Namun , walau tim yang performanya tida bagus , Atraksi pemain kedua belas atau suporter Deltras Fc yakni Deltamania cukup Bagus dalam melakukan atraksi. Awaydays Pyro red flare, bomb Smoke, Coreo Paper red and white , Standing Banner dll pun sudah dilakukan Deltamania . Ini sekaligus menjadi musim yang penuh atraksi bagi Deltamania semua walau timnya yang tidak bagus .

ELEMEN DELTAMANIA

1. KORCAM KOTA
2. KORCAM PORONG
3. KORCAM TANGGULANGIN
4. KORCAM JABON
5. KORCAM CANDI
6. KORCAM BUDURAN
7. KORCAM GEDANGAN
8. KORCAM SEDATI
9. KORCAM WARU
10. KORCAM SUKODONO
11. KORCAM TAMAN
12. KORCAM WONOAYU
13. KORCAM KRIAN
14. KORCAM PRAMBON
15. KORCAM TARIK
16. KORCAM TULANGAN
17. KORCAM KREMBUNG
18. KORCAM BALONGBENDO

19. ALL COMMUNITY
20. ALL KORWIL